PENGGUNAAN INSULIN PEN DI RUMAH

Apakah insulin itu?
Insulin adalah hormon yang dikeluarkan pankres untuk  mengontrol kadar gula darah (juga disebut glukosa) dalam tubuh. Orang dengan diabetes mungkin tidak memiliki cukup insulin atau insulin sudah tidak bekerja secara normal. Tujuan dalam mengobati diabetes adalah untuk menjaga tingkat gula darah dalam kisaran normal.

Jenis insulin
Setiap jenis insulin bekerja pada kecepatan yang berbeda dan berlangsung untuk jangka waktu yang berbeda.
1. Insulin Quick acting.
2. Insulin Short acting
3. Insulin Intermediate acting
4. Insulin Intermediate acting
5. Insulin NPH dan Regular insulin

Apa yang perlu dikethui sebelum menggunakn insulin?
· Jangan gunakan obat ini jika alergi terhadap insulin, atau jika hipoglikemia (gula darah rendah).
· Untuk memastikan dapat dengan aman menggunakan insulin, beritahu dokter jika memiliki hati atau penyakit ginjal.
 · Beritahu dokter tentang semua obat-obatan lain yang gunakan, termasuk obat oral(melalui mulut) diabetes.
· Insulin hanya bagian dari program pelengkap pengobatan yang mungkin juga mencakup diet, olahraga, kontrol berat badan, perawatan kaki, perawatan mata, perawatan gigi, dan tes gula darah. Ikuti diet, olah raga dan program pengobtan yang teratur, Karen hal ini dapat mempengaruhi kadar gula darah.
· Insulin termasuk kategori B  untuk kehamilan. Yang dimaksut kategori B yaitu insulin diperkirakan tidak membahayakan bayi yang belum lahir. Katakan kepada dokter jika sedang hamil atau merencanakan untuk hamil selama pengobatan. Hal ini tidak diketahui apakah insulin masuk ke dalam ASI atau jika bisa membahayakan bayi. Jangan gunakan obat ini tanpa memberitahu dokter  jika menyusui bayi.

Bagaimana cara menggunakan insulin pen?

Langkah 1 : Persiapkan insulin pen, lepaska penutup insulin pen






  



Langkah 2 : Hilangkan kertas pembungkus dan tutup jarum

















Tarik kertas pembungkus pada jarum pen.
B.Putar jarum insulin ke insulin pen.
C.Lepaskan penutup jarum luar.
D.Lepaskan penutup luar jarum agar jarum tampak. Buang penutup jarum ke tempat samapah.
*Jarum pen ada berbagai macam ukuran.
Langkah 3 : Pertama insulin pen, pastiakan pen siap digukan








A. Pertama hilangkan udara di dalam pen melalui jarum. Hal ini untuk mengatur ketepatan pen dan jarum dalam mengatur dosis insulin. Putar tombol pemilih dosis pada ujung pen untuk 1 atau 2 unit (pengaturan dosis dengan  cara memutar tobol).
B. Tahan pena dengan jarum mengarah ke atas. Tekan tombol dosis dengan benar sambil mengamati keluarnya insulin. Ulangi, jika perlu, sampai insulin terlihat di ujung jarum. Tombol pemutar harus kembali ke nol setelah insulin terlihat di dalam pen. 
Langkah 4 :  Aktifkan tombol dosis insulin (bisa diputar-putar sesuai keinginan). 







Langkah 5 : Pilih lokasi bagian tubuh yang akan disuntikan.
Pastikan posisi nyaman saat menyuntikkan insulin pen. Hindari menyuntik disekitar pusar. 







Langkah 6 : Suntikkan insulin







A. Genggam pen dengan 4 jari, latekkan ibu jari pada tombol dosis.
B. Cubit bagian kulit yang akan disuntik.
C. Segera suntikkan jarum pada sudut 90 derajat. Lepaskan cubitan.
D. Gunakan ibu jari untuk menekan ke bawah pada tombol dosis sampai berhenti (klep dosis akan kembali pada nol). Biarkan jarum di tempat selama 5-10 detik untuk membantu mencegah insulin dari keluar dari tempat injeksi.
Tarik jarum dari kulit. Kadang-kadang terlihat memar atau tetesan darah, tetapi itu tidak berbahaya. Bisa di usap dengan tissue atau kapas, tetapi jangan di pijat pada daerah bekas suntikan.  
Langkah 7 : Persiapkan pen insulin untuk penggunaan berikutnya







Lepaskan tutup luar jarum dan putar untuk melepaskan jarum dari pen. Tempatkan jarum yang telah digunakan pada wadah yang aman (kaleng kosong). Buang ke tempat sampah jangan dibuang ditempat pendaurulang sampah.

 

Bagian tubuh yang bisa dinjeksi insulin








Poskan Komentar